Hijab Terbaru | Tifs Cinta Dan Kasih Sayang

Hati-Hatilah Dengan Lisanmu

 alasannya yaitu lisan lebih tajam daripada pedang Hati-hatilah Dengan Lisanmu

Orang bau tanah kita dulu sering menasihati, "Jaga lisanmu nak, alasannya yaitu lisan lebih tajam daripada pedang. Jika pedang melukai tubuh, banyak obat sanggup kita cari. Tapi kalau lisan melukai hati, ke mana obat hendak kita cari."

Oleh alasannya yaitu itu, hati-hatilah dengan lisanmu alasannya yaitu sanggup menjerumuskan kita ke dalam api neraka. Jika kita tidak mengetahui sebuah kasus dengan pasti, sebaiknya kita diam. Bahkan, jikalau tidak ada nilai ibadahnya, tidak mengandung doa, syiar atau dakwah, lisan kita lebih baik diam. Di zona diam, lisan akan menyelamatkan. Astagfirullah, timbang-timbang lagi sebelum berucap. Maksiat itu kebanyakan masuk kedalam diri seorang hamba melalui empat pintu, salah satunya yaitu "Lisan" atau ucapan.

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًايُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kau sekalian kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, pasti Allah memperbaiki amalan-amalanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenengan yang besar” [Al-Ahzab : 70-71]

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam ditanya perihal kasus yang paling banyak memasukkan insan ke neraka, kemudian dia menjawab "mulut dan kemaluan" (HR. At-Tirmidzi no. 2004)

Termasuk keanehan, bergotong-royong seseorang gampang dalam menjaga diri dari memakan barang haram, berbuat zhalim, berzina, mencuri, minum khamr, dan lain sebagainya tetapi dia sangat sulit dalam menjaga lisannya.

"Jika seorang hamba memasuki pagi hari, seluruh anggota tubuhnya menyerahkan segala urusan kepada lisan, seraya berkata. "Bertakwalah kepada Allah dalam urusan kami alasannya yaitu kami bergantung padamu. Jika engkau lurus, kami akan lurus. Namun, jikalau engkau bengkok, maka kami juga bengkok."
(HR At-Tirmidzi no. 2412, sanad Hasan)

Sungguh, pada hari final zaman nanti, ada seorang hamba yang tiba membawa banyak sekali kebaikan sebesar gunung, tetapi dia telah mendapat lisannya telah menghancurkan semua itu. Ada pula yang tiba membawa keburukan sebesar gunung tetapi lisannya telah menghancurkan semua itu, yaitu dengan banyak berdzikir kepada Allah dan hal-hal semisalnya. 
Wallahu a'lam bishawab.


oleh Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah

(Bab VI pintu-pintu dosa dan maksiat | Kitab Ad-Daa' wa Ad-Dawaa')
loading...

Related : Hati-Hatilah Dengan Lisanmu